Wednesday, September 30, 2009

Lurik meets batik



informal blazer "lurik meets batik"
on Cita Cinta no 16 '09

Kain Sifon Super tipis




tergiur oleh diskonan kain....


kain sifon ini semeternya hanya 23ribu


motifnya bagus, bunga-bunga besar dengan glitter pada kelopaknya




ternyata kain sifon yang super tipis bisa dibuat menjadi blus model kimono, yang dipadukan dengan kain satung yg kaku sebagai list di lehernya.




syaratnya, tentu saja anda harus mencari penjahit yang sudah handal. karena tidak semua penjahit bisa membuat kain sifon super tipis ini menjadi indah,


bahkan tak jarang yg tidak berani memotong dan menjahit karena takut robek




untuk penampilan casual, buat kimono dengan lengan pendek, dan bermodel lebar


tambahkan obi dengan kancing depan, sebagai pelengkap, sekaligus menutup batas list kain satung




hmmm...oke juga nih kimono casual,


bisa dipadukan dengan celana jeans skinny untuk gaya casual


ato celana kain warna hitam basic untuk gaya lebih formal

tips :
cuci pakaian berbahan sifon hanya dengan mencelup-celupkan ke dalam air detergen
jangan mengucek terlalu keras, dan jangan memakai mesin cuci



Kebaya untuk Anak-anak


Wah...hari itu Gaby dan denise terlihat lucu sekali

Ngga sengaja...awalnya model kebaya yang kubuatkan itu untuk mamanya


tapi ternyata lucu juga dipake buat anak-anak

itu karena ada detail pita di bagian depan kebaya, yg identik dengan anak-anak


dibutuhkan kain brokat 3meter untuk membuat 2 kebaya mungil buat gaby dan denise

kain batik 3 meter untuk 2 rok duyung

dan 1,5 meter kain satin untuk 2 pita dan bagian dalam kebaya


tips :

pilih kain brokat warna cerah untuk kebaya anak-anak dengan ceplok bunga sedang

(jangan terlalu kecil krn akan menampakkan kesan dewasa, dan jangan terlalu besar, krn akan menenggelamkan wajah dan tubuh si mungil)

pilih kain batik dengan warna selaras dengan kebaya. usahakan warna jangan terlalu gelap, agar kesan ceria anak-anak tidak hilang

nah, tinggal dicepol rambut, dan beri hiasan pita warna warni


How cute my nieces ^_^


kain : Toko Pretty pasar mayestik, jakarta

penjahit : unknown - balikpapan



Tuesday, March 31, 2009

Tergila-gila dengan Lurik


Mbak Imel, teman sekantor, sebelah tempat duduk saya, sama seperti saya, tergila-gila dengan semua hal yang berbau tradisional, terutama dari daerah Jogja.
Beberapa hari sebelum re-sign, dia minta dibuatkan model baju untuk kain lurik, sehari setelah itu malah kepengen bikin baju yang unsur batik dan luriknya dipadukan.
nah, seperti ini bayangan yang saya dapatkan untuknya, semoga berguna buat mbak Imel, jangan lupa kalau sudah jadi bajunya, dikirimin fotonya ya!

Gambar di atas adalah dress modifikasi dari kebaya kutubaru (wah..entah mengapa selain, kain lurik, saya juga tergila-gila dengan model kebaya embah-embah ini)
Nah, dress ini diberi aksen obi dengan kancing buntel


Dress dari kain batik, dengan aksen lurik pada ujung rok dan ujung lengannya.
Dress lengan pendek ini dipadukan dengan rompi panjang dari kain lurik, coba beri aksen list batik dengan motif sama dengan dress. ujung depan rompi dibuat meruncing, sedangkan bagian belakang sama panjang dengan dressnya.
Pilih warna lurik yang masuk dengan warna batiknya! Yang ini, dibutuhkan daya imajinasi padu padan kain motif, tapi selamat mencoba!

Sackdress dari Kain batik merah Asal Pekalongan

Sackdress biasanya dibuat dari kain-kain jatuh seperti satin yang lembut supaya memberi kesan anggun pada pemakainya. Wah...tapi model baju bak cewek banget gitu bukan tipe baju yang nyaman untuk saya pakai, bisa-bisa malah robek, hahahaha
dari kain batik pekalongan ini, bisa juga kok dibuat sackdress sepanjang betis.


Untuk memberi kesan penuh pada dada (terutama dada saya, hehehe), diberi kerutan. Lengan dibikin pendek, atau bisa juga tanpa lengan supaya aksen kerut pada dada menonjol. bagian belakang diberi karet, agar nyaman dipakai dan tidak sumpek.
Sackdrees dengan model dada terbuka seperti ini cocok digunakan oleh cewek dengan postur tubuh sedang, karena tidak akan terkesan berlebihan pada dada. Jika tidak pede dengan model dada terbuka seperti ini, bisa juga menambahkan aksesori kalung batu yang besar atau syal berwarna lebih terang dari warna dress, jadi dada akan lebih tertutup.


Tadinya yang terpikir oleh saya adalah menjadikan kain sepanjang 1,75x2 meter ini sebagai dress panjang tanpa lengan, tapi kata penjahitnya nggak cukup, bahkan untuk model rok rimpel saja, kain tetap kurang. Harga kain ini juga ngga begitu mahal, untuk ukuran harga di pameran besar, yaitu Rp 75.000,00.
karena saya membeli kain batik dalam bentuk set, maka tidak bisa nambah lagi (lagian pamerannya juga udah selesai).
jadi atas usul si penjahit, dibuat sackdress bentuk A - line tanpa kerutan, plisket atau pias, bagian pinggang dibentuk press body, jadinya lumayan juga untuk pergi ke pesta atau ke gereja kan?


Kain batik macamnya ada banyak. bisa berasal dari seluruh penjuru daerah di pulau jawa. Nah, yang satu ini adalah kain batik asal Pekalongan, Jawa Tengah. Yang membedakan batik Pekalongan dengan batik dari daerah lainnya, motif dan warnanya muda dan cerah. tidak seperti batik Yogyakarta yang dominasi warnanya coklat, batik Pekalongan lebih di dominasi warna-warna terang seperti merah, hijau, biru, kuning atau bias juga perpaduan di antaranya.


sackdress, design by Wulan Desember 2008
Referensi :
Kain Batik pekalongan : Pameran Batik JCC JAkarta
Penjahit : LASMI tailor, Pasar Mayestik, Jakarta

Blus Lurik ala Kebaya Kutubaru


Kain lurik adalah kain tenun asal Jawa yang sering dipakai sebagai surjan (baju adat Jawa untuk laki-laki) oleh para demang atau abdi dalem keraton Yogyakarta atau Surakarta (Solo).
Kain lurik sudah dikenal sejak nenek moyang suku Jawa dahulu, dan memiliki nilai budaya yang tinggi. sentra pembuatan kain lurik inipun bisa ditemukan di berbagai sudut di daerah Istimewa Yogyakarta dan Surakarta.

Nah apa jadinya ya, kalau kain lurik yang terkesan Jawa banget ini dibikin baju casual...wah...ini dia nih contohnya,
Kain lurik dengan warna dominan hijau ini bisa di beli di pertokoan batik sepanjang Malioboro, tapi kebetulan kakak saya belinya di Solo..hehe...tapi nggak tau di toko mana. KAin lurik ini ada yang dijual per set, dengan panjang 2x1 m. tapi kalau butuh lebih banyak, ada juga yang jual meteran, kok. Semeternya dijual dengan harga bervariasi, antara 27 sampai 40 ribu.



Blus ini idenya datang dari kebaya embah-embah alias kebaya kutubaru yang notabene dibuat dari bahan tipis seperti sifon dan bermotif kembang-kembang (hehe, kaya kebaya embahku banget). Karena bahan lurik ini cenderung panas, jadi lengan dibikin pendek saja (hihihi...sebenarnya ini karena bahannya kurang kalo mau di buat tiga perempat). Supaya blus nyaman dipakai, bagian dalam ditambah kain furing.
Kancing diletakkan di samping, dengan kancing kait atau 'benik cethet".
supaya perut ngga kemana-mana, lebih baik bagian kutubaru dibuat panjang sampai sebatas pinggul.
Untuk mengimbangi kain yang tradisional banget, blus ini bisa dipadukan dengan rok atau celana jeans. Jadinya casual banget.



Blouse design by : wulan:) november 2008

Referensi,
kain lurik : Jogja, Solo
Jeans : di semua dept store kaleee
Penjahit : Laris Tailor, Bendungan Hilir, Jakarta Pusat

Saturday, January 17, 2009